Deretan 10 Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez

Deretan 10 Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez

Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez – Luis Suarez adalah salah satu pesepakbola terbaik di dunia. Namun, ia sering terlibat dalam beberapa tindakan kontroversial. Entah di Belanda, Inggris atau Uruguay, Suarez tak pernah luput dari sorotan dan kerap menjadi pusat perhatian karena tingkah lakunya.

Baca selengkapnya  tentang Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez dibawah ini.

Simak 10 Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez

Insiden mencabut rambut

Dalam laga sengit antara Manchester United dan Liverpool, Jamie Carragher melakukan tekel lemah untuk bek kanan United, Rafael. Pemain Brasil itu membalas dengan pelanggaran berat terhadap Lucas, yang diikuti dengan perkelahian yang melibatkan beberapa pemain dari kedua belah pihak.

Luis Suarez terlihat menjambak segenggam rambut Rafael dan menariknya keluar dari kulit kepalanya. Striker Barcelona tidak menerima hukuman dan pertandingan berlanjut tanpa insiden lebih lanjut. Ini hanyalah salah satu dari banyak Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez selama waktunya di Liga Premier.

Jari tengah untuk pendukung Fulham

Suarez dilarang bermain 1 pertandingan karena melakukan gerakan ofensif terhadap fans Fulham pada Desember 2011. Saat pemain Uruguay itu meninggalkan lapangan setelah kalah 1-0 dari Craven Cottage, pemain Uruguay itu terlihat memberikan jari tengah kepada para penggemar Fulham.

Selain larangan 1 pertandingan, ia juga menerima larangan 8 pertandingan hanya beberapa hari kemudian karena penghinaan rasisnya terhadap Evra. Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez.

Striker kontroversial itu juga didenda £20.000 oleh FA.

Tangan Tuhan #1

Momen kecurangan Suarez datang saat Liverpool berjuang mengalahkan Mansfield di Piala FA 2013. Meski menciptakan sejumlah peluang, The Reds frustasi dengan pertahanan solid Mansfield dan mulai kehilangan kesabaran saat Suarez memutuskan untuk menghasilkan momen konyol.

Setelah tembakan pertamanya diblok oleh kiper, ia memutuskan untuk memamerkan keterampilan bola basketnya dan mengoper bola melewati kiper sebelum masuk ke gawang yang kosong. Untuk menyelesaikannya, pemain berusia 29 tahun itu pergi, mencium pergelangan tangannya untuk merayakan golnya, membuat para pemain dan penggemar Mansfield hancur oleh proses tersebut.

Diving melawan Everton

Luis Suarez menunjukkan punggungnya kepada David Moyes di derby Merseyside 2012 karena manajer menunjuk pemain Uruguay sebelum pertandingan karena melompat di derby sebelumnya. Dengan kemarahan yang diprediksi tinggi, Suarez membuka skor untuk The Reds sebelum berlari penuh ke ruang istirahat, melemparkan dirinya ke udara dan menyelesaikan penyelaman sempurna tepat di depan pelatih Everton.

Untuk lebih menggoda fans Everton, dia juga mencetak gol kedua Liverpool. Namun, Liverpool gagal mengamankan kemenangan setelah Everton berjuang keras.

Menggigit Otman Bakkal

Luis Suarez mencicipi daging manusia pertamanya saat bermain untuk Ajax melawan PSV pada 2010. Setelah melewatkan makan siang, pemain Uruguay itu memuaskan nafsu makannya dengan menggigit Otman Bakkal selama pertandingan. Reaksi kaget dan bingung Bakkal mungkin akan terpatri di benak para penggemar sepak bola selamanya.

Suarez, dalam upaya untuk menanggapi insiden itu, mengatakan: “Dalam sepak bola, semuanya dilupakan di lapangan.” Pemain Uruguay itu dilarang bermain 7 pertandingan karena kejenakaannya tetapi pindah ke Liverpool kemudian berarti karirnya tidak terpengaruh.

Gigitan Branislav Ivanovic

Dalam pertandingan Liga Premier melawan Chelsea, penyerang itu menggigit bek The Blues Branislav Ivanovic. Wasit awalnya mengabaikan insiden itu dan pemain Uruguay itu tidak dihukum atas tindakannya, meskipun Ivanovic menunjukkan bekas gigitan kepada wasit dan asistennya. Untuk menambah garam pada lukanya, Suarez menyamakan kedudukan untuk Liverpool hanya beberapa menit kemudian.

Suarez diskors setelah pertandingan dan dilarang untuk 10 pertandingan oleh FA. Untuk sekali ini, pemain Uruguay itu tampaknya benar-benar menyesali tindakannya dan turun ke Twitter untuk meminta maaf.

Menggigit Giorgio Chiellini

Jika Anda berpikir 2 suspensi dapat menghentikan kemampuan Luis Suarez, pikirkan lagi. Dalam pertandingan Piala Dunia melawan Italia pada 2014, Suarez mengalami masa sulit melawan gelandang Juventus Giorgio Chiellini. Dengan hanya 10 menit tersisa, pemain berusia 29 tahun itu memutuskan bahwa dia sudah cukup dan menjadi benar-benar gila, menenggelamkan giginya ke lengan bek Italia itu.

Pemain Uruguay itu kemudian berguling ke tanah, menggeliat kesakitan dan menggigit giginya setelah insiden itu, sementara para pemain Italia dengan marah mengepung wasit.

Meski insiden itu tertangkap kamera, Suarez membantah melakukan kesalahan. “Ini hanya hal-hal yang terjadi di lapangan. Hanya kami berdua di dalam kotak dan dia memukul saya dengan bahunya.

Buntutn dari Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez ini, dia dilarang oleh FIFA 4 bulan kemudian. Namun, setelah beberapa waktu, dia meminta maaf kepada Chiellini.

Memukul di wajah

Contoh lain dimana Suarez frustasi karena para pemain bertahan melakukan pekerjaan dengan baik adalah melawan Chili. Gonzalo Jara, yang menandai pemain Uruguay itu dari situasi bola mati, dipukul tepat di rahangnya oleh Suarez. Sementara Mohammad Ali akan bangga dengan waktu dan eksekusi tembakannya yang sempurna, Jara yang malang memiliki perspektif yang sangat berbeda.

Pemain Chili itu tidak terlalu memperhatikan insiden itu dan meskipun beberapa kata kasar dipertukarkan, pertandingan berjalan tanpa kontroversi lebih lanjut. Pemain Uruguay itu, sementara itu, dibebaskan dengan peringatan dan tidak didenda atau dilarang dalam bentuk apapun meskipun ada rekaman video yang mengkonfirmasi tindakannya.

Rasisme

Suarez adalah pria dengan banyak talenta. Menggigit, menyelam, dan menghina tidak cukup di CV-nya, Uruguay memutuskan untuk menambahkan rasisme ke daftar ini. Kali ini, mantan penyerang Liverpool itu melakukan pelecehan rasial terhadap bek kiri United Patrice Evra dalam pertandingan Liga Inggris melawan Manchester United.

Orang Uruguay itu memarahi orang Prancis itu dalam bahasa Spanyol, mengulangi kata-kata ofensif tertentu sepuluh kali. Meski mengaku tidak bersalah, dia diskors selama 8 pertandingan.

Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez tidak berakhir di situ. Pada pertandingan berikutnya melawan Setan Merah, Suarez menolak untuk menjabat tangan Evra selama acara pra-pertandingan, menambah bahan bakar lebih lanjut ke api yang sudah menyala.

Tangan Tuhan #2

Mungkin Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez adalah pertandingan Piala Dunia 2010 Uruguay melawan Ghana. Uruguay sangat membutuhkan undian perempat final dan dengan waktu tambahan yang semakin dekat, Ghana ingin menang.

Ghana memiliki peluang emas hanya beberapa menit dari waktu ketika perebutan bola di mulut menghasilkan sundulan Dominic Adiyiah menemukan jalan ke gawang. Tapi Luis Suarez memblokirnya.

Striker, kembali ke garis gawang dalam peran bertahan, merentangkan tangannya dan benar-benar melempar bola keluar dari gawang. Dia menerima kartu merah untuk penampilannya dan Ghana kemudian menerima penalti yang gagal Gyan, memicu selebrasi liar dari pemain terbaik hari ini Suarez di pinggir lapangan.

Demikian ulasan tentang Aksi Paling Kontroversial Luis Suarez. Sampai Jumpa!

Baca Juga: Downloadlagu321: Tempat Download Lagu Terbaik

,

Leave a Reply

Your email address will not be published.